Rabu, 10 November 2010

Hangeul Masuk Indonesia?

Berita ini sedang menghangat, terutama di Korea Selatan. Aku baru tahu pas acara KIFF 12 oktober kemaren. Intinya adalah sistem abjad Korea (Hangeul) digunakan oleh salah satu suku di Sulawesi Selatan, Indonesia. Really? Berikut urutan investigasi kecil-kecilan yang kulakukan tentang berita ini:

1. Sebuah suku minoritas di Indonesia memilih Hangeul sebagai sistem huruf resmi (KBS World – 6 Agustus 2009)

Sebuah suku minoritas di Indonesia memilih “Hangeul” sebagai sistem huruf untuk menuliskan bahasa asli mereka secara resmi. Hal itu merupakan yang pertama kali, dimana abjad bahasa Korea digunakan oleh masyarakat di luar negeri. Lembaga riset Hunminjeongeum Korea hari Kamis mengatakan bahwa sebuah suku di kota Bau-Bau di pulau Buton, Sulawesi Selatan, belakangan ini menerapkan huruf bahasa Korea, Hangeul untuk menulis bahasa asli mereka yang disebut ‘bahasa Cia-Cia’. Kota itu mulai mengajarkan sistem tulisan bahasa Korea kepada sekolah dasar bulan lalu dengan menggunakan buku pelajaran dengan tulisan bahasa Korea selama sekitar 4 jam per minggu. Bahasa asli suku minoritas dengan jumlah populasi 60 ribu itu hampir terancam punah karena tidak memiliki huruf sendiri untuk menyampaikan bahasa mereka dengan tepat. Profesor Universitas Nasional Seoul Lee Ho-young, yang membantu menciptakan buku pelajaran bahasa Korea untuk suku minoritas di Indonesia itu, mengatakan dia berharap Hangeul akan dapat menyumbang besar bagi suku suku yang tidak punya huruf sendiri untuk melestarikan identitas dan budaya mereka.

2. Bahasa Cia-Cia dalam Abjat Korea (Radar Buton – tanggal 28 Juli 2009)

Setelah Bahasa Wolio disusun dalam abjat Korea, kali ini giliran Bahasa Cia-Cia. Peresmiannya dilaksanakan bertepatan dengan ritual Mataa di Kelurahan Gonda Baru, Kecamatan Sorawolio, belum lama ini. Launching alphabet Bahasa Cia-Cia ke Bahasa Korea, diwakili Prof Le Ho Yung.

“Orang Korea (Le Ho Yung, red), tertarik dengan aneka bahasa di Buton, salah satunya Bahasa Cia-Cia, yang saat ini belum mempunyai aksara,” kata Sekot Baubau, Suhufan, kemarin. Kata dia, guru besar dari Korea itu menyatakan pulau sekecil Buton dan Baubau, ternyata tersimpan banyak bahasa. Alhasil, kristalisasi kerja sama tersebut kembali dipertegas dalam acara malam ramah tamah Festival Perairan Pulau Makasar (FPPM) ke-2. Le Ho Yung turut hadir.

Untuk menyukseskan komitmen tersebut, pihak Pemkot berencana membangun sebuah lembaga bahasa. Diantaranya, menjadikan Bahasa Cia-Cia sebagai satu pelajaran muatan lokal, ditingkat SD, SMP, dan SMA, misalnya di Sorawolio.

[Oh, resminya sejak bulan Juli... Ketinggalan berita niy :oops: Tapi mungkin aku hanyalah satu dari berjuta-juta orang yang tidak tahu lainnya :lol: Tapi, tadi disebutkan juga Bahasa Wolio? Mmm, lanjut Googling berita Indonesia yang lain deh...]

3. Suku Cia-Cia di Buton Adopsi Abjad Korea (Jawa Pos – tanggal 7 Agustus 2009)

Kali pertama, abjad Korea yang dikenal sebagai alfabet Hangeul segera diadopsi suku bangsa asing. Kemarin (6/8) Korea Times melaporkan bahwa suku Cia-Cia yang tinggal di Kota Bau-Bau, Pulau Buton, Sulawesi Tenggara, Indonesia, menggunakan abjad tersebut sebagai bahasa tulis mereka.

“Mereka akan menggunakan Hangeul untuk merekam bahasa lisan suku,” ujar Profesor Lee Ho-Young dari Seoul National University seperti dilansir Agence France Presse. Menurut dia, suku minoritas yang hanya berjumlah 60.000 orang itu mengajarkan bahasa tulis dengan abjad Hangeul sejak 21 Juli lalu. Sebagai langkah awal, bahasa formal tersebut diajarkan di sekolah-sekolah.

Untuk mempermudah pembelajaran, suku Cia-Cia memakai buku panduan yang disusun Hunminjeongeum Research Institute, komunitas bahasa di Seoul. “Kini, suku Cia-Cia mampu menerjemahkan bahasa asli mereka dalam tulisan,” imbuh Lee yang ikut menyusun buku panduan tersebut. Dia menyebut pembelajaran bahasa tulis suku Cia-Cia itu sebagai kasus bersejarah bagi Korea.

Hingga kemarin, tercatat sudah 140 SMA yang terlibat dalam proyek pengenalan bahasa tulis Cia-Cia itu. Dalam buku panduan yang disusun Lee dan timnya, tertulis sejarah dan budaya suku yang sebelumnya tidak pernah punya bahasa tulis tersebut.

4. Analisis Kategori Kata Bahasa Cia Liwungau (oleh La Yani Konisi & Ahid Hidayat)

Dalam laporan penelitian ini tidak lagi digunakan istilah Bahasa Cia-Cia, namun Bahasa Cia Liwungau (BCL), karena yang hanya mempunyai arti adalah ‘cia’ (tidak), sedangkan ‘cia-cia’ tak bermakna. Sedangkan ‘liwungau’ berarti tempat yang pernah hangus-terbakar. Oya, BCL ini merupakan salah satu bahasa Cia yang tersebar di 6 kecamatan di daerah kabupaten Buton (yaitu meliputi kecamatan Pasarwajo, Sampolawa, Batauga, Sorawolio, Lasalimu, dan Binongko).

[Dalam kasus ini yang menghebohkan adalah penetrasi sistem tulisan negara Korea masuk ke Indonesia. Makanya di Korea ini dianggap peristiwa bersejarah. Ada info menarik yang kudapatkan dari berita lanjutan tentang Hangeul]

Keunggulan Hangeul telah diakui masyarakat internasional. Pada tahun 1997, UNESCO menetapkan Hangeul sebagai harta warisan catatan internasional. Universitas Oxford Inggris sempat menempatkan Hangeul sebagai sistem penulisan paling unggul di dunia. Huruf bahasa Korea, Hangeul, bisa dimasukkan ke komputer 7 kali lebih cepat daripada huruf bahasa Cina atau Jepang, dan juga diakui dalam segi keindahan disain (sumber: Globalisasi sistem abjad bahasa Korea, ’ Hangeul’).

Kemudian dari Arirang, ada wawancara dengan petinggi lembaga riset Hunminjeongeum Korea:

1) Interview with Kim Ju-won, President The Hunminjeongeum Society

“The most important consideration in giving Korean phonetics to other minority groups without an official writing system is that their language must be gradually disappearing and there must be need for preservation.”

The city started teaching Korean letters last month to elementary and high school students four to eight hours a week with a textbook written in Hangeul.

The textbook is composed of three parts writing, speaking and reading and contains not only stories of the tribe’s culture and language, but also includes a Korean folk tale. The tribe has sent a local high school teacher to join the project of making the textbooks with Korean researchers and he is confident that students will be able to understand Korean consonants and vowels after three classes.

The city of Bau Bau also plans to build a “Korea Center” in the region and train teachers who can teach Hangeul and Korean in order to spread Korean phonetics to other parts of the country.

2) Interview with Lee Ki-nam, Chairman The Hunminjeongeum Society

“Although we started this project for the Cia-Cia tribe in Indonesia we plan to extend this project to other minority groups in Southeast Asia that do not have a set of letters for their own language.”

Arirang

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar